Home / Ekonomi & Bisnis / Peternak Teriak ‘Tercekik’ Harga Jagung

Peternak Teriak ‘Tercekik’ Harga Jagung

Spread the love
  • 10
    Shares

JAKARTA — Ketua Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Pinsar) Parjuni mengaku usaha ternak yang dilakoninya tercekik kenaikan harga pakan. Hal itu disinyalir dari kenaikan harga jagung dan kelangkaan komoditasnya.

Maklum, komposisi jagung terhadap pakan ternak mencapai 50 persen. Artinya, naik-turun harga jagung sangat memengaruhi harga pakan ternak.

Direktur Pakan Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan Sri Widayanti menyebut produksi pakan ternak tahun ini diperkirakan mencapai 19,4 juta ton atau meningkat 6,59 persen jika dibandingkan dengan produksi tahun lalu yang sebanyak 18,2 juta ton.

Namun, ia melanjutkan kebutuhan atau permintaan jagung malah susut 16,67 persen dari 9,36 juta ton pada tahun lalu menjadi hanya 7,8 juta ton pada tahun ini.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Sumardjo Gatot Irianto menambahkan kebutuhan jagung untuk pakan ternak dan pakan lokal tahun lalu memang lebih besar dari 2018 ini. “Ada penurunan komposisi penggunaan jagung untuk pakan dari 50 persen menjadi 40 persen,” katanya.

Menanggapi hal itu, Parjuni mempertanyakan Kementan yang mengklaim surplus jagung. “Kalau kita ngomong surplus, otomatis harganya turun. Ini lucu, surplus, tapi harganya tinggi. Jadi, data di lapangan dengan di pemerintah kok beda,” tutur dia.

Ia merinci setiap harinya kebutuhan jagung di Jawa Tengah bagi peternak dan produsen pakan mencapai 3.000 – 3.250 ton. Dari jumlah itu, pabrik produsen pakan ternak mendominasi kebutuhan sekitar 70 persen atau sekitar 2.000 ton per hari. Sedangkan, peternak membutuhkan 700 ton jagung.

“Klaim surplus itu hanya untuk Sulawesi saja. Karena Sulawesi memang produksi jagung lebih banyak. Sedangkan kebutuhan terbanyak justru di Jatim dan Jateng. Surplus di Sulawesi pun belum bisa memenuhi kebutuhan jagung di Jawa,” tegas Parjuni.

Menurut dia, harga jagung di pasar saat ini tembus Rp5.200 per kilogram. Jauh dari harga acuan Kementerian Perdagangan. Data Kemendag menyebut harga di tingkat konsumen untuk pembelian dan penjualan sekitar Rp4.000 per kg sesuai Permendag Nomor 27/M-DAG/PER/5/2017.

Akibat kelangkaan pasokan jagung, Ketua Gabungan Organisasi Peternak Ayam Nasional (GOPAN) Herry Darmawan menuturkan pabrik pakan mulai menggunakan gandum impor sebagai bahan baku tambahan. Namun, kalangan peternak bertahan dengan jagung meskipun harganya selangit.

“Berapa pun harga (jagung) akan dibeli oleh peternak. Jika terpaksa sekali mengurangi jagung, maka kualitas pakan jelek. Kalau kualitas pakan jelek, produksinya ikut turun,” jelasnya.

Sumber: CNN Indonesia

About Fathir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!